DIY Tee Dress part 2

Tadi kemarin itu iseng bongkar2 lemari kakak Dan nemu 1 kaos yg aga belel warna putih + orange. Sebernya itu kaosnya dd arka, cuman udah ga pernah dipake lagi dan jadi punya zhafira. Hahaha. Rasanya gatel banget pengen experiment secara udah lama si brother ga pernah disentuh Dan dibelai. Hehehe

Akhirnya eksekusilah itu si kaos, gunting2, jait2 Dan tadaaaa jadilah dress T-shirt, jaitannya gaterlalu rapih sih secara si brother sering ngadat. Tapi overall looks good. Sudah dicobain ama si kakak Dan sepertinya dia suka. Udah ditunjukin juga ke papah Wisa dia bilang “Bagus…” Cuman si papah bilang dressnya kependekan. Sebenernya dressnya sih belum jadi Karna mau tambah rempel biar aga panjangan. Cuman udah gatel pengen posting. Muehehehe. Here it is the tee dressHBGC_20150613142831

Pemilihan Presiden 2014

Yang lagi super happening di Indonesia sini ini sekarang tuh soal Pilpres 2014. telat sih gw bikin cerita ini, happeningnya sebenernya dah hampir 2 bulanan lalu lah… hari-hari ini adalah hari-hari tenang menuju pencoblosan tanggal 9 Juli 2014 mendatang.

Pilpres ini diikuti oleh 2 pasang Capres & Cawapres

1. Bapak Prabowo Subianto dan Bapak Hatta Rajasa

2. Bapak Joko Widodo (Jokowi) dan Bapak Jusuf Kalla

seumur-umur ikut Pilpres baru 2 kali (yak, ini yang ngomong anak muda hehehe) baru kali ini rasanya pilpres berasa mau perang fi sabilillah. berasa wajib bin kudu dateng, gaboleh golput, gaboleh ngga dateng, pokoknya harus, dan gw rasa semua orang sama antusiasnya kaya gw.
Baru kali ini Pilpres cuman 2 capres (pilpres langsung). sebenernya dua-duanya bagus sih kalo menurut gw, tapi kan ya bagus doank ga cukup. iya ga sih? rasanya kok aneh kalo Presiden cukup dikata “Bagus”, mereka simbol negara, rasanya cuman bagus mah, bapak mertua gw jg bagus 😀
kalo gw pribadi simple aja sih kepengennya buat sang Presiden baru: BEKERJA.
Yes, bekerja dalam arti kata sesungguhnya, dari pengalaman gw milih tahun 2009 yang lalu, ada sedikit getir dan menohok nonjok didalem ulu hati sampai-sampai gw sumpah ga mau lagi milih si dia dan kroninya hehehe saking sebelnya ama kinerja pemerintahannya (you know who – semoga abis ini gw ga diculik- #eh). gw butuh pemimpin yang berani keringetan (bukan karna doi kepanasan, bukan pula doi lagi shauna), keringet karna bekerja, betapa Indonesia ini butuh sosok pekerja, Presiden yang bener-bener BEKERJA buat rakyatnya,”hei,,, lu digaji juga dari pajak gw dan orang Indonesia lainnya” gitulah pokoknya. jadi rasanya ga ada alasan lain, Presiden mendatang harus bekerja, nerusin kerjaannya presiden sekarang yang masih terbengkalai…

cukup unik juga sih Pilpres taun ini, kalau dulu kita (Kaum Jadul) sering denger PEMILU itu Jujur, Adil dan Rahasia, kalau sekarang rasanya ga ada lagi kaya begitu, khususnya kata-kata RAHASIA. udah jadi hal umum seseorang masang nomor urut Capres idolanya di DP Facebook, di PP BBM, di upload di FB, Path, Twitter, di Rumah, di kaca, di kamar mandi (yang terakhir nggak deng), terus yang lagi in juga sekarang itu istilah “relawan”. Relawan itu Rela dan wan (manusia) jadi manusia yang rela, pokoknya rela ga dibayar, rela ga dikasih makan, rela pake duit sendiri, dan ini tuh keren banget menurut gw. banyak banget relawan, mungkin ada ratusan ribu orang yang jadi relawan buat kedua pasang capres kita. subuh, siang, sore ampe malem mikir keras gimana caranya capresnya dapet suara banyak, bikin lagu, bikin video, bikin gambar, bikin komik, puisi, photographi, semua kreatifitas dikerahkan buat capres impian bahkan bikin konser dengan ratusan artis, gratis. Hal ini ga pernah ada di pemilu-pemilu sebelumnya. Semua medsos bergerak, Twitter, Facebook, bahkan mungkin Friendster jika masih eksis ngomonginnya Kampanya tiada jeda, 24jam/ hari dalam seminggu, ampe mau buka medsos aja mesti minum antimo dulu saking maboknya bacain status temen-temen tentang pemilu ini.

tapi ada yang paling gw ga suka dari Pilpres kali ini; BLACK CAMPAIGN. yes, kampanye hitam (abis kecebur di got)
ampe detik ini yang udah masuk masa-masa tenang, masih aja gw baca di fb, di twitter bahkan di bbm tentang isu SARA (bukan SARA 008, itu SARAS Woii) mata perih dan prihatin lah bacanya. bagi orang-orang biasa kayak gw, mungkin hal itu menarik untuk disimak, bahkan rasanya kepercayaan pada salah satu capres yang diisu SARAkan bisa goyang, mungkin gw yang biasa ini masih beruntung, masih bisa browsing, ga buta-buta amat sama internet, masih bisa mikir positive aja, makanya isu itu ga gitu ngaruh bahkan malah jadi lucu dan menggelikan sekaligus menyedihkan. gimaan orang mau menang pake cara-cara kotor saking desperadonya. gw sih jadinya mikir begitu… hehehe…

kembali ke Pilpres, gw harapin hal terbaik untuk Nusantara tercinta ini, apapun itu, siapapun yang menang (walau gw ngarep jagoan gw yang menang) bisa memimpin negeri ini kearah yang lebih baik lagi, menjadi Indonesia yang sebenar-benarnya, wallohu a’lam.

 

Konser Salam 2 Jari untuk Capres nomor urut 2: Joko Widodo dan Jusuf Kalla

Konser Salam 2 Jari untuk Capres nomor urut 2: Joko Widodo dan Jusuf Kalla

kampanye pasangan Capres nomor urut 1: Prabowo Subianto dan Hatta Rajasa

kampanye pasangan Capres nomor urut 1: Prabowo Subianto dan Hatta Rajasa

Ide-ide Brilian…

udah dua hari ini buka-buka blog orang, seneng banget liat betapa kreatifnya mereka. aku jadi ingin sekreatif itu *tring*

besok kan libur (Vesak holiday) mari kita berkreasi,….

semoga Zhafira besok ga rewel ya… mamanya dah gatel banget soalnya pengen bikin sesuatu hahaha

Mama…. i love you

masih aja dong dorong dong dong dengan blog ini…hehehe emak-emak juga kepengen punya blog, apalagi ini emak-emaknya masih muda… yuhuuu…

Sedikit cerita tentang proses kelahiran si Kakak yang bikin mama keinget sama sesetemen yang bilang “nanti kalau kamu ngerasain jadi ibu, pasti makin sayang sama ibumu” dan ternyata bener…
begini ceritanya…
waktu terakhir periksa ke Doketer Bun (dr. Bunindro) tanggal 27 Januari 2014 si papah Kiboooh sempet tanya “Dok, kalau anak pertama lahirnya bisa maju ga sih?” dokter Bun cuman lirik terus ngomong sambil matanya liatin buku RM-ku (Rekam Medis) “Ya bisa aja, terserah dialah (Si Bayi) mau keluarnya kapan tapi emang biasanya maju” dengan gaya ngomongnya yang Jakarta banget (baca Betawi banget) kami hanya ber oh oh ria. emang sih, waktu tanggal 20 Januari 2014 sempet mastiin ke dr. Bun soal cuti ini. awalnya emang mau cuti akhir bulan aja secara due date si kakak diperkirakan sekitar tanggal 08 Februari 2014 dan karna emang di kantor lagi banyak kerjaan (gini-gini termasuk lumayan loyal kalo soal kerjaan *seringai naga*) biar ga terlalu lama nunggu lahiran juga, takut cutinya kependekan lah, etapi dr. Bun ngasih advice buat mulai cuti tanggal 27 Januari aja. alasannya: supaya aku istirahat, ga kecapekan karna kerja juga mayan jauh di Bogor (sekarang tinggal di rumah orang tua Suami di Petukangan Selatan- Jaksel), akhirnya aku turutin aja cuti mulai tanggal 27 Januari hehe.
dan hari itu pun berlalu seperti biasa. secara baru mulai cuti kan :D.
sempet kepikiran juga sih sama perkiraan lahiran ini. Waktu hamil 8bln kan sempet keukeuh pengen USG 4D, dan ternyata USG 4D ini belum ada di RS. Budi Kemuliaan, akhirnya berbekal info dari temen diputusin buat USG di RS PMI Bogor – Poliklinik Afiat sekalian mau foto-foto narsis ama Ikho bebeb ngiahahahaha.
Waktu itu sama Dr. Rahma. Seneng ya, bisa liat baby diperut yang mata, idung, bibir bahkan tangannya keliatan walau ga gitu jelas. dan kebetulan si kakak waktu itu sempet senyum :’), tapi senengnya berubah galau waktu dr. Rahma bilang “ibu ini kayaknya ada kemungkinan pendarahan” What, pendarahan…. perasaan dr. Bun ga pernah bilang soal itu. DHEG….terus juga sempet kayak ga yakin gitu kalau aku udah 8bln, mungkin karna perkiraan beratnya cuman 1.25kg, bahkan di CD foto-foto kakak itu ditulisnya 21 minggu –” rrrrggghh….emang sih waktu itu bukan dr. Rahma yang nulis. Dan menurut dr. Rahma due date kakak itu tanggal 22 Feb… DHEG lagi deh…hmmm bener ya, kalau selama hamil itu sebaiknya dokter cuman 1 aja, biar sama terus prediksinya. tapi sebenernya dr. Rahma ini orangnya pinter (Ya iyalah, kalo ga pinter dia ga jadi dokter :D) seneng sih, dokter perempuan jadi ga canggung ngeluhin ini itu termasuk soal keputihan yang akhirnya diobatin ama beliau 😀

Antara perkiraan tanggal 08 Feb dan 22 Feb ini bener2 bikin galau mau nentuin cuti. tgl 27 Januari cuti, kalau lahiran tanggal 08 Feb kan baru ngabisin sekitar 2 minggu di rumah, lah kalau ternyata perkiraan dr. Rahma yang bener begimana? aku 1 bln cengok dirumah donk… tapi akhirnya dijalanin aja lah. siapa tau, siapa tau kan 😀

tanggal 28 Januari, hari ke-dua cuti. biasa aja semua. ga ada yang aneh-aneh. cuman ada pak Goval nganterin mobil buat anterin aku pergi ke RS. kalau mau lahiran… yeay baiknya tetehku…
mulai dari Dzuhur, punggung rasa panas, pinggang pegel luar biasa. tapi cuman duduk aja sih, pernah ngerasain begini beberapa hari sebelumnya soalnya. akhirnya sekitar setengah 3 sore pengen rebahan juga, sebelum rebahan sempet-sempetnya sms papah kiboooh “Yang, pulangnya jangan malem-malem ya, takut aku lahiran” dan dijawabnya “iya, nanti aku pulang abis Maghrib” baca samar-samar karna udah ngantuk berat, dan tidur deh. ntah ngimpi atau apa, tapi rasanya pengen pipis. Buru-buru bangun dan lari ke toilet. pipis sih, tapi pas berdiri ada yang ikutan keluar…
awalnya ga curiga apa-apa. ganti lah celana dan CD. tapi ada yang keluar lagi makin banyak malahan, triiingg… inget 1 posting tentang “Pecah Ketuban” yang dibaca waktu hari minggu di laptop si papah. jangan-jangan aku pecah ketuban, panik lah,,, tapi tetep panik cantik *yewhhh*. turun ke bawah, bilang sama ibu kalau aku pecah ketuban. ibu panik Ruarrrr biasaaa sodara- sodara…mana bapak ga ada, akhirnya ke RS naik taxi padahal udah dibawain mobil ama si teteh –”
nyampe RS. Budi Kemuliaan jam 05.00PM, langsung masuk UGD, diperiksa sama Bidan, lupa namanya. Masih muda bidannya, cantik tapi jutek. untung gw ibu-ibu hamil yang ga rewel. kalo rewel kan bisa aja bilang “senyum kenapa mbak, kalo ga demen ngurusin ibu hamil ga usah jadi bidan” #MEH ini ibu-ibu hamil galak 😀
intinya si mbak Bidan ini bilang kalo aku harus rawat inap hari itu juga. sempet nanya sih kok bisa pecah ketuban, mbak bidannya bilang mungkin karna keputihan, langsung inget keputihan pas bulan ke 8 itu. dan ga lupa juga tanya, apa bayiku ga apa2 kalo pecah ketuban? (pecah ketubanku mantep banget, kayak ditumpahin air 😦 ) dia bilang sih ga apa-apa, alhamdulillah… aga tenang deh, dia cuman bilang kalau gw ga boleh ngapa-ngapain, apalagi berdiri. harus tetep tidur, boleh bangun cuman kalau mau ke toilet.

aku mulai pembukaan 1 itu pas jam 8 malem, dan terus bertambah sakitnya ditiap jam. sorry to say ya, orang sering bilang kalau lahiran itu sakitnya luar biasa. menurutku: Yap, lahiran itu SAKIT, tapi ga sesakit yang orang artiin dari setiap ceritanya. sakitnya lahiran itu unik, mau Pup tapi ngga bisa keluarin. kalau orang yang biasa ga bisa pup kaya gw (pup susah) mungkin akan biasa ngrasain itu, atau orang pernah coba minum Dulcolac kaya gw, nah kurang lebih begitulah rasanya bukaan ke 5.
tibalah pada saat yang mendebarkan, bukaan ke 7 sekitar jam 2 dini hari, disini udah mulai ngga ketahan, mules-mules gimanaaa gitu… papah kiboooh panik, langsung panggil bidan jaga, “ibu, kita bawa ke ruang bersalin ya, ini udah bukaan 7” katanya ke gw “ibu siapin baju yang kancing bukaannya di depan ya” katanya lagi ke ibu mertua. kalau orang dikatain begitu mungkin panik ya, tapi ga tau perasaan gw ga rasain kepanikan apapun, ntah itu yang namanya pasrah, lillahi taala, ntahlah.
sepanjang didorong ditroli*ya anggap aja belanjaan* ngga tau namanya apaan, tempat tidur dorong itu lho, yang ada di sinetron-sinetron gw juga akhirnya merasakan didorong pake itu horeeeey #eh rasa sih udah berkecambuk didada… tapi ya itu tadi, ngga ngerasain deg degan. bisa aja, percaya aja, ada suami nemenin, didalem sana nanti yang nanganin dokter Bun, nanti dibantuin orang-orang profesional, si kakak anak cerdas, pasti udah tau jalannya keluarnya, pasti dia cari jalan sendiri, pokoknya fikiran positif aja gitu.
Dan masuklah gw ke ruangan kecil, ukurannya mungkin 2mx4m persegi, dingiiin banget, ntah udah berapa orang yang sebelum gw itu ngelahirin di sini.
pembukaan 9, rasanya campur aduk antara maag, mau pup, dan nyeri haid, dan gw sama sekali ga boleh ngeden. bidannya baik, masih muda juga, mbak bidan ini tiap gw ngeden2 bilang “Aaaah,,, tarik nafas bu, keluarin pelan-pelan,,, nah itu bisa” menolong sekali :D. dan disebelah kiri gw, ada papah kiboooh yang kakinya ditekuk ke lantai, kepalanya disamping telingaku “ayo sayang bisa, kuat, baca bismillahi Allohuakbar” terus berulang-ulang, gw pegangin tangannya kuat. memang bukaan 9 itu puncak dari segala puncak rasa sakit melahirkan *kalau menurut gw* sampai akhirnya ngga kuat lagi buat ngga ngeden, saat itulah dokter Bunindro masuk ruangan…. AKHIRNYA ini dokter nyentrik masuk juga *batin gw* gw cuma bisa teriak “dokter keluarin sekarang”, dia lirik gw sambil lalu “iyaaa,,, tenang, sabar coba liat, nah itu udah keliatan tuh kepalanya” dan masuklah ibu-ibu, aga gemuk, pake jilbab, ga bisa details ceritain fisiknya ibu-ibu ini, ga kebayang lagi karna semua udah bercampur rasa segala macem. nah yang kedengeran cuman teriakan dr. Bun “nah ini yang punya hajatnya datang” dan kedengeranlah suaranya ibu ini yang akhirnya gw tau kalau beliau ini adalah bidan ketua dan senior di Budi Kemuliaan “dibuka bu, nah itu itu kepalanya udah keliatan. di (maaf) eekin aja bu, iya bagus” “owaaaaaaakkkk…..” finally…. she comes :’) papah kiboooh langsung bilang “Alhamdulillahirabbil alaamiin,,,, alhamdulillahirabbil alaamiin,,, alhamdulillahirabbil alaamiin :’)” ga bisa langung liat putri kecilku, dia langsung dibawa sama bidan2, sedangkan mamahnya ini masih digarap sama dr. Bun, secara mamanya mesti dijait dulu… *ngerasain jg gw apa itu dijait, dikemaluan pulak*
BTW, si kakak nangis, tapi sekali lagi ya… ga semua yang di tv dan diceritain orang2 itu bener. si kakak nangisnya ga lebay yang kayak di sinetron-sinetron khususnya sinetron “Gerhana” *So Jadul beud* yang ampe “owak owak owak” gitu.
dan rasanya pas si kakak ada di dada (lagi inisiasi menyusui dini) yang ada cuman rasa BAHAGIA, ga kerasa lagi itu sakit-sakitnya melahirkan yang tadi itu.
Kakak lahir tanggal 29 Januari 2014 pukul 04.36 WIB di RS. Budi Kemuliaan, cuman 2 hari tepatnya dari hari petama cuti. ternyata ketakutan-ketakutan itu ga terjadi, gw takut aja si kakak lahir tanggal 22 Februari. Dan ternyata perkiraannya meleset semua. dokter Bun dan dokter Rahma, justru perkiraannya si teteh yang bener 😀 si kakak pengen cepet ketemu mamah & papahnya :’)

Melahirkan itu adalah hal yang paling luar biasa selama hidup gw yang udah numpang selama 25th ini di Dunia. pertaruhan seorang ibu banget 🙂 alhamdulillah kakak lahir selamat, mamah juga sehat.
Bayi cantik ini kami beri nama: Shafyannisa Zhafira Putri Pratomo (Pratomo nama bapaknya, biar diaku hehehe…) and yes, i call her “KAKAK” karena biar masih merah dia itu tua. hehehe…
kerasa ya jadi mamah-mamah itu, bener-bener perjuangan. mungkin orang bakal nganggap sepele memberi asi. tapi buat gw itu adalah salah satu hal paling menantang seumur hidup ini.
gimana enggak, gw terlahir dengan puting yang flat. kalo kata temen gw mah, “Putingnya si Ei mah cuman pajangan, semacem tompel kali yak” –” dalam hati gumam “kalian ga tau kan ini sangat menyakitiku..” huek huek huek… nangis bombay ala ala sinetron Nikita Willy.
jadi selama 3 minggu si kakak diberi asi dengan cara dimasukin ke Dot. Dan itu adalah hal tersalah banget ternyata. si kakak jadi ga mau mimih dari sumbernya langsung :O , orang bilang itu BINGUNG PUTING.
perjuangan dimulai disini, gimana susahnya maksa-maksain si kakak mimih, ampe nangis kejer tiap mau mimih :'(, dimarahin suami :'(, ampe suara si kakak berubah karna kejer nangis udug udugan :'(, tapi gw keukeuh sureukeuh dengan pendirian gw. kakak harus mimih dari sumbernya langsung gimanapun caranya titik(.)
sampe puting pecah-pecah dan berdarah, tiap mimihin nangis-nangis… penuh perjuangan memang. Dan dimasa-masa seperti itu yang gw inget adalah Mamah Yuyun, my Mom. si Mama gahool nan kuat :’)
dan memang perlu gw bilang, walau gw sering bilang:
I LOVE YOU, MAMA :* :* :*
Mungkin, kalau ngga diingetin suami waktu lahiran “yang, mama aja punya anak 4 kuat, teteh aja punya anak 4 kuat, ibu, adek kuat masa kamu ga kuat lahiran” fine, dia ga tau rasanya ngelahirin tapi SURE, yang dia katakan adalah kenyataan. gw harus kuat kayak MAMA, harus kuat kayak Teteh, harus kuat kayak ibu, kayak Adek (tante Evi).
melahirkan adalah kodrati, menyusui juga kodrati, Alloh SWT menitipkan rahim didalam tubuh wanita juga pasti ada alasannya, sekarang setelah jadi mamah-mamah ge 4 u el besar aka g4uL(gaul) baru kerasa: oh gini ya perjuangan mamah dulu, oh gini ya nyusuin, oh gini ya sakit melahirkan, oh gini ya, oh gini ya,,, banyak oh gini ya yang baru kerasa pas kita udah ngalaminnya. dan sekali lagi i supposed to say: I LOVE YOU, MAMA… karna tanpanya apalah aku ini, minum panas aja masih harus ditiupin #Eaaak
pokoknya I LOVE YOU, MAMA dan ini akan selalu aku ucapkan…
I LOVE YOU, MAMA

mari memulai

hahahah baru inget kalau diriku ini punya blog… dibikin dari 2010 tapi baru ngeh se ngeh ngehnya taun 2014…

ditahun ini banyak yang akan dimulai,

1. akan mulai dipanggil “mama” i love that word so so so much!

2. akan mulai bangun malem, begadang,,,,

3. akan menjadi wanita seutuhnya… insyaalloh…

4. akan memulai ngeblog 😀 *yang ini nih yang secepetnya direalisasikan 😀 :D*

semoga semuanya bisa berjalan sesuai rencana, sesuai harapan, aamiin 🙂

cannot wait to see you soon, baby